ADAB MENYEMBELIH HAIWAN

Pertama: Dianjurkan untuk menajamkan pisau yang akan digunakan untuk menyembelih

عَنْ شَدَّادِ بْنِ أَوْسٍ قَالَ ثِنْتَانِ حَفِظْتُهُمَا عَنْ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِنَّ اللَّهَ كَتَبَ الإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوا الْقِتْلَةَ وَإِذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذَّبْحَ وَلْيُحِدَّ أَحَدُكُمْ شَفْرَتَهُ فَلْيُرِحْ ذَبِيحَتَهُ

Dari Syadad bin Aus, beliau berkata, “Ada dua hal yang kuhafal dari sabda Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam iaitu sesungguhnya Allah itu mewajibkan untuk berbuat baik terhadap segala sesuatu. Jika kalian membunuh, maka bunuhlah dengan cara yang baik. Demikian pula, jika kalian menyembelih, maka sembelihlah dengan cara yang baik. Hendaknya kalian tajamkan pisau dan kalian buatlah supaya binatang sembelihan tersebut merasa senang.”

-Riwayat Muslim no 5167

Kedua: Penyembelih dianjurkan untuk menghadap kiblat dan menghadapkan binatang sembelihan ke arah kiblat

عَنْ نَافِعٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَأَنَّهُ كَانَ إِذَا أَهْدَى هَدْيًا مِنْ الْمَدِينَةِ قَلَّدَهُ وَأَشْعَرَهُ بِذِي الْحُلَيْفَةِ يُقَلِّدُهُ قَبْلَ أَنْ يُشْعِرَهُ وَذَلِكَ فِي مَكَانٍ وَاحِدٍ وَهُوَ مُوَجَّهٌ لِلْقِبْلَةِ يُقَلِّدُهُ بِنَعْلَيْنِ وَيُشْعِرُهُ مِنْ الشِّقِّ الْأَيْسَرِ ثُمَّ يُسَاقُ مَعَهُ حَتَّى يُوقَفَ بِهِ مَعَ النَّاسِ بِعَرَفَةَ ثُمَّ يَدْفَعُ بِهِ مَعَهُمْ إِذَا دَفَعُوا فَإِذَا قَدِمَ مِنًى غَدَاةَ النَّحْرِ نَحَرَهُ قَبْلَ أَنْ يَحْلِقَ أَوْ يُقَصِّرَ وَكَانَ هُوَ يَنْحَرُ هَدْيَهُ بِيَدِهِ يَصُفُّهُنَّ قِيَامًا وَيُوَجِّهُهُنَّ إِلَى الْقِبْلَةِ ثُمَّ يَأْكُلُ وَيُطْعِمُ

Dari Nafi’ dari Abdullah bin Umar, jika Ibnu Umar membawa binatang hadyu dari Madinah, binatang itu akan ditanda dengan menggantungkan sesuatu padanya dan bonggolnya akan dilukakan di daerah Dzul Hulaifah. Beliau akan menggantungkan sesuatu sebelum beliau melukakannya. Dua hal ini dilakukan di satu tempat. Sambil menghadap kiblat, beliau menggantungkan sepasang kasut pada binatang tersebut dan melukakannya dari sisi kiri. Binatang ini kemudian dibawa bersama walaupun sewaktu mengerjakan wukuf di Arafah bersama orang yang ramai. Kemudian beliau bertolak meninggalkan Arafah bersama binatang tersebut ketika orang ramai bertolak. Bila beliau tiba di Mina pada pagi 10 Zulhijjah, beliau sembelih binatang tersebut sebelum beliau memotong atau menggondol rambut kepala. Beliau sendiri yang menyembelih binatang hadyu beliau. Beliau bariskan unta-unta tersebut dalam posisi berdiri mengarah ke kiblat dan kemudian beliau memakan sebahagian dagingnya dan sebahagian  lagi beliau berikan kepada yang lain.

-Riwayat Malik dalam al Muwatha’ no 1405

عن نافع أن ابن عمر كان يكره أن يأكل ذبيحة ذبحه لغير القبلة

Dari Nafi’, sesungguhnya Ibnu Umar tidak suka memakan daging binatang yang disembelih dengan tidak menghadap kiblat.

-Riwayat Abdur Razaq no 8585 dengan sanad yang shahih

عن ابن سيرين قال : كان يستحب أن توجه الذبيحة إلى القبلة

Dari Ibnu Sirin (seorang tabiin), beliau mengatakan, “Dianjurkan untuk menghadapkan binatang sembelihan ke arah kiblat.”

-Riwayat Abdur Razaq no 8587 dengan sanad yang shahih

Riwayat-riwayat di atas dan yang lainnya menunjukkan adanya anjuran untuk menghadapkan binatang yang hendak disembelih ke arah kiblat. Namun jika hal ini tidak dilakukan, daging binatang sembelihan tersebut tetap halal dimakan.
An Nawawi menyebut adanya anjuran untuk membaringkan lembu dan kambing pada rusuk kirinya. Dengan demikian, proses penyembelihan akan lebih mudah.

Bahkan dalam al Mufhim 5/362, al Qurthubi mengatakan bahawa membaringkan binatang yang hendak disembelih pada rusuk kirinya adalah suatu yang telah diamalkan kaum muslimin semenjak dahulu kala.

Bahkan Ibnu Taimiyyah menyifatkan tatacara seperti ini sebagai salah satu sunnah Nabi. Beliau berkata, “Binatang sembelihan baik binatang qurban ataupun yang lainnya hendaknya dibaringkan pada rusuk kiri dan penyembelih meletakkan kaki kanannya di leher binatang tersebut sebagaimana yang terdapat dalam hadith yang shahih dari Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam. Setelah itu hendaknya penyembelih mengucapkan bismillah dan bertakbir.” Bacaan lengkapnya adalah seperti berikut, “Bismillahi allahu akbar. Allahumma minka wa laka. Allahumma taqabbal minni kama taqabbalta min Ibrahim khalilika”.

Barang siapa yang membaringkan binatang tersebut pada rusuk kanannya dan meletakkan kaki kirinya di leher binatang tersebut, akhirnya orang tersebut harus bersusah payah menyilangkan tangannya agar mampu menyembelih binatang tersebut. Maka dia adalah seorang yang bodoh terhadap sunnah Nabi, menyiksa diri sendiri dan binatang yang akan disembelih. Akan tetapi daging binatang tersebut tetap halal untuk dimakan. Jika binatang tersebut dibaringkan pada rusuk kirinya, maka lebih mudah bagi binatang yang hendak disembelih dan lebih lancar proses keluarnya nyawa serta memudahkan proses penyembelihan. Bahkan itulah sunnah yang diamalkan oleh Rasulullah sallallahu ‘alayhi wasallam dan seluruh kaum muslimin bahkan amalan semua orang.

Demikian pula dianjurkan agar binatang yang hendak disembelih tersebut dihadapkan ke arah kiblat.

-Majmu Fatawa 26/309-310

Ketiga: Dimakruhkan memutuskan leher binatang yang disembelih

عن نافع أن بن عمر كان لا يأكل الشاة إذا نخعت

Dari Nafi, sesungguhnya Ibnu Umar tidak mahu memakan daging kambing yang disembelih hingga lehernya terputus.

-Riwayat Abdur Razaq no 8591 dengan sanad yang shahih

عن بن طاووس عن أبيه قال لو أن رجلا ذبح جديا فقطع رأسه لم يكن بأكله بأس

Dari Ibnu Thawus dari Thawus, beliau berkata, “Andai ada orang yang menyembelih binatang hingga lehernya terputus, maka daging binatang tersebut tetap boleh dimakan.”

-Riwayat Abdur Razaq no 8601 dengan sanad yang shahih

عن معمر قال سئل الزهري عن رجل ذبح بسيفه فقطع الرأس قال بئس ما فعل فقال الرجل فيأكلها قال نعم

Dari Ma’mar, Az Zuhri (seorang tabiin) ditanya tentang seorang yang menyembelih dengan menggunakan pedang sehingga leher binatang yang disembelih putus. Jawab beliau, “Sungguh teruk apa yang dia lakukan.” “Bolehkah dagingnya dimakan?”, sambung yang bertanya. “Boleh”, jawab az Zuhri.

-Riwayat Abdur Razaq no 8600 dengan sanad yang shahih

Dalam hal ini, ada juga ulama yang memberi penjelasan yang lebih terperinci. Jika dilakukan dengan sengaja, maka dagingnya tidak boleh dimakan. Akan tetapi, jika tidak sengaja, maka diperbolehkan. Di antara yang berpendapat demikian adalah Atha, seorang ulama dari generasi tabiin.

عن عطاء قال إن ذبح ذابح فأبان الرأس فكل ما لم يتعمد ذلك

Dari Atha’, beliau berkata, “Jika ada orang yang menyembelih binatang hingga kepala terpisah dari badannya, maka makanlah kalian asalkan orang tersebut tidak sengaja.”

-Riwayat Abdur Razaq no 8599 dengan sanad yang shahih

Imam Ahmad pernah ditanya tentang masalah ini. Beliau membenci perbuatan ini jika dilakukan dengan sengaja sebagaimana dalam Sualat Abdullah bin Ahmad hal 260 no 980 dan 981.
Demikian pula Imam Syafii membenci hal ini (al Hawi 15/87-91).

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: